Hindari Kesalahan Dalam Menggunakan Media Sosial yang Dapat Membahayakan Bisnis Anda

Blog » Hindari Kesalahan Dalam Menggunakan Media Sosial yang Dapat Membahayakan Bisnis Anda
Hindari Kesalahan Dalam Menggunakan Media Sosial yang Dapat Membahayakan Bisnis Anda

Di era digital saat ini, media sosial adalah alat yang sangat diperlukan yang tidak dapat ditinggalkan oleh bisnis apa pun. Jika Anda memiliki bisnis, Anda harus memiliki media sosial. Setiap aktivitas yang dilakukan di channel media sosial Anda dapat bermanfaat bagi bisnis baru Anda.

Di artikel ini, akan kita bahas beberapa kesalahan dalam menggunakan media sosial paling sering dilakukan, dimana kesalahan ini justru dapat membahayakan bisnis Anda. Berikut beberapa kesalahan yang harus Anda hindari.

Berfokus Hanya Pada Satu Saluran Media Sosial

Ketika berbicara tentang media sosial, kesalahan paling umum yang dilakukan adalah memusatkan upaya pada satu media sosial untuk menghemat waktu dan uang. Kelemahan dalam pendekatan ini adalah bahwa audiens target Anda mungkin sebenarnya berada di saluran media sosial lain, sehingga upaya Anda untuk menghemat uang mungkin benar-benar berakhir dengan merugikan pelanggan potensial Anda.

Seperti yang kita ketahui, media sosial banyak sekali ragamnya. Maka jangan hanya mengacu pada satu media sosial saja.

Hal terbaik untuk dilakukan adalah riset. Jika Anda sudah memiliki basis klien, libatkan mereka dalam diskusi atau survei tentang preferensi saluran mereka. Anda harus mengintegrasikan strategi lintas channel platform media sosial untuk menjangkau segmen yang berbeda dari kelompok sasaran Anda. Penelitian menunjukkan bahwa 72% konsumen lebih suka berinteraksi dengan bisnis di beberapa channel dibandingkan dengan saluran pemasaran tunggal.

Memposting Konten yang Sama di Semua Channel Media Sosial

Memposting konten yang sama di beberapa channel media sosial. Beberapa menyetujuinya, sementara yang lain dengan tegas menentangnya. Namun, pertimbangkan hal berikut:

Konten tidak disesuaikan dengan channel media sosial tertentu. Itu berarti, jika Anda berbagi pos yang sama di Facebook dan Twitter, Anda sebenarnya tidak mengoptimalkannya juga. Misalnya, Twitter adalah platform yang cocok untuk pembaruan yang lebih sering. Facebook, di sisi lain, untuk posting yang jauh lebih jarang dan lebih pribadi. Dengan memposting silang konten yang sama, Anda bisa mengasingkan beberapa audiens Anda.

Alasan lain adalah jika pelanggan mengikuti Anda di kedua platform, posting silang dapat dianggap sebagai kemalasan. Jika Anda memposting konten yang sama di Facebook, Instagram, dan Twitter secara teratur, Anda berisiko dianggap tidak orisinal dan berulang. Lebih buruk lagi, itu dapat menyebabkan pelanggan Anda berhenti mengikuti Anda.

Untuk meningkatkan keterlibatan di media sosial, jangan membagikan konten yang sama persis di setiap channel media sosial. Semua platform sosial dirancang untuk penggunaan campuran. Anda harus memperlakukan mereka sebagaimana mestinya.

Memposting Konten Spam dan Tidak Berkualitas

Meskipun tujuan media sosial adalah untuk mempromosikan bisnis Anda, memposting terlalu banyak konten dapat membuat pengikut Anda menjauh. Bagi sebagian orang yang mengawali bisnis sering memulai strategi media sosial mereka dengan konten yang antusias dan agresif. Namun, pengikut media sosial Anda suka melihat konten yang menyenangkan dan menarik yang bervariasi dan tidak hanya mempromosikan perusahaan Anda. Jika Anda membombardir mereka dengan promosi penjualan, mereka akan berhenti mengikuti atau tidak menyukai profil Anda. Hal yang sama berlaku untuk perusahaan yang lebih besar dan lebih mapan.

Anda harus selalu memberikan nilai kepada pelanggan Anda dan memungkinkan mereka untuk menikmati konten Anda. Itulah mengapa pemasaran konten harus menjadi salah satu fokus utama Anda. Buat pengguna Anda tetap terlibat dengan konten yang segar dan berharga. Didik audiens Anda dan gunakan profil media sosial Anda sebagai alat untuk memberikan pengetahuan, informasi, dan konten yang menyenangkan agar mereka tetap terlibat.

Pastikan untuk memposting konten asli yang memberikan saran dan memecahkan masalah nyata yang dimiliki pelanggan Anda. Buat komunitas di mana Anda akan memelihara hubungan Anda dengan pengikut dengan menerbitkan posting blog, gambar, video, dan lelucon yang akan menarik minat mereka.

Mengabaikan Komentar Negatif dan Bersikap Kasar di Media Sosial

Berurusan dengan komentar negatif di media sosial adalah topik yang sangat sensitif. Satu jawaban yang salah dan keluhan media sosial apa pun dapat berubah menjadi bumerang yang dapat menodai reputasi bisnis Anda. Namun, lebih buruk lagi mengabaikan komentar negatif karena dapat memberikan kesan bahwa Anda tidak peduli dengan layanan pelanggan. Jika seseorang mengkritik perusahaan Anda, sangat penting untuk merespons secara konstruktif. Menanggapi komentar negatif meyakinkan pengikut Anda bahwa Anda peduli dan akan mencoba dan menyelesaikan situasi yang merugikan.

Tentu saja, sangat sulit untuk tidak mengambil setiap ulasan atau komentar negatif tentang perusahaan Anda secara pribadi, terutama ketika Anda telah berinvestasi begitu banyak dalam bisnis Anda.

Penting untuk diingat bahwa setiap balasan yang Anda buat harus sopan dan tenang. Membalas secara publik adalah cara terbaik untuk menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda peduli dengan mereka. Jika masalah yang dibahas sensitif, Anda dapat melanjutkan komunikasi secara pribadi. Namun, bahkan dalam pesan langsung, Anda harus menjaga nada profesional. Bagaimanapun, apa yang Anda katakan mewakili perusahaan.

Tidak Membuat Rencana atau Strategi Media Sosial

Sama seperti aspek lain dari bisnis Anda, kehadiran media sosial Anda harus didasarkan pada rencana media sosial yang tepat. Membuat strategi media sosial akan membantu bisnis Anda menentukan bagaimana Anda akan mencapai tujuan komunikasi Anda, dan platform serta alat apa yang akan Anda gunakan untuk mencapainya. Strategi media sosial yang ditargetkan akan membantu Anda memilih platform yang relevan untuk terhubung dengan pelanggan yang sudah ada dan pelanggan potensial.

Alasan penting lainnya untuk membuat rencana media sosial adalah bahwa keputusan pembelian hari ini dibuat di media sosial. Faktanya, 46% pengguna media sosial meneliti produk di saluran media sosial sebelum membeli. Sementara 40% pengguna memutuskan apa yang akan dibeli berdasarkan hal-hal yang mereka lihat di media sosial, termasuk ulasan media sosial dan rekomendasi. Strategi media sosial Anda akan membantu Anda merencanakan cara mendorong orang untuk berbagi dan membicarakan produk Anda.

Media sosial adalah alat yang ampuh untuk mempromosikan bisnis Anda dan menarik pelanggan baru. Namun, tidak setiap tindakan yang Anda terapkan dapat bermanfaat bagi Anda dan bisnis Anda. Buat perencanaan strategi cerdas dan ambil langkah yang disengaja untuk menyiapkan bisnis Anda untuk sukses! (dimasterin)

Baca Juga

PT Media Promosi Online

Digital Advertising Agency
Ruko Puri Dago No. A3
Jl. Terusan Jakarta, Antapani
Bandung 40293 - Jawa Barat
Indonesia

Sosial Media

Pembayaran

Pembayaran

Copyright © RajaKomen.com 2022 All Rights Reserved.
Advertiser order Instagram Komen 20
7 menit yang lalu.
Advertiser order Youtube Komen 100
53 menit yang lalu.
Advertiser order Play Store Review 100
41 menit yang lalu.
Advertiser order Youtube Komen 50
43 menit yang lalu.
Advertiser order Instagram Komen 50
4 menit yang lalu.
Advertiser order Instagram Komen 100
27 menit yang lalu.
Advertiser order Youtube Komen 50
56 menit yang lalu.
Advertiser order 1000 subscribers YT
46 menit yang lalu.
Advertiser order Play Store Review 500
33 menit yang lalu.
Advertiser order 1000 subscribers YT
19 menit yang lalu.
Advertiser order IG Live Komen 100
38 menit yang lalu.
Advertiser order Beli 100 View
50 menit yang lalu.
Advertiser order 50 kampanye posting
8 menit yang lalu.
Advertiser order Beli 50 View Youtube
4 menit yang lalu.
Advertiser order 50 Beli Komen Gmaps
57 menit yang lalu.
Advertiser order 100 Beli Komen Gmaps
27 menit yang lalu.
Advertiser order 100 kampanye posting
57 menit yang lalu.
Advertiser order Beli 100 View Youtube
18 menit yang lalu.
Advertiser order 50 Twitter Komen
18 menit yang lalu.
Advertiser order 50 Komen Youtube
47 menit yang lalu.
Advertiser order 20 Komen Detik
47 menit yang lalu.